Vermont Bill H.26: Batasi Penjualan Online Rokok Elektrik

By Bayu Nugroho | News | Kamis, 6 Juni 2019

Kampanye untuk menghapus penjualan rokok elektrik online akan mengarah pada pembentukan Vermont Bill H.26, “Suatu tindakan yang berkaitan dengan membatasi penjualan ritel dan internet rokok elektrik, nikotin cair, dan perlengkapan tembakau di Vermont.”

Disponsori oleh dua demokrat, Rep. George Till dan Rep. Martin LaLonde, proposal awalnya dibacakan ke dalam catatan kongres pada 12 Maret 2019. Keesokan harinya, disahkan oleh Dewan Perwakilan negara bagian.

Senat Vermont membutuhkan waktu sedikit lebih lama, tetapi secara resmi akan memajukan RUU anti-vaping dengan suara mayoritas 30-0 pada 30 April 2019. Hanya dua minggu setelah itu, Gubernur Scott menandatangani H.26 menjadi undang-undang.

Beberapa kelompok advokasi vaping berusaha dengan sangat agresif untuk menghentikan jalannya RUU tersebut, tetapi proses persetujuan yang dipercepat adalah hambatan yang cukup besar. Consumer Advocates for Smoke-Free Alternatives Association (CASAA) berjuang atas nama vapers Vermont dengan hati-hati menunjukkan kepada anggota parlemen bahwa negara mereka memiliki sangat sedikit toko rokok elektrik lokal yang saat ini ada.

McCullum / Free Press
Pada 16 Mei 2019, Gubernur Scott menandatangani H.26 menjadi undang-undang.

Vermont sebagian besar pedesaan dengan hanya beberapa kota berukuran sedang, sebagian besar komunitas vaping Vermont akan segera terpengaruh oleh pelarangan penjualan rokok elektrik online. Tanpa metode yang layak dan legal untuk membeli produk rokok elektrik, vaper di seluruh negara bagian akan tergoda untuk kembali merokok.

(Via Vermont General Assembly)

Comments

Comments are closed.