Peneliti Beberkan Perbandingan Risiko Rokok dan Tembakau Alternatif

News | Jumat, 14 Oktober 2022

Untuk mengatasi ketergantungan dan kecanduan merokok, setiap orang memiliki cara masing-masing. Salah satunya misalnya dengan makan permen karet hingga beralih mengonsumsi tembakau alternatif melalui vape.

Literatur ilmiah berjudul Perbandingan Profil Risiko Kesehatan Produk Tembakau yang Dipanaskan Versus Rokok Kretek Indonesia dipaparkan dalam 5th Scientific Summit yang diselenggarakan di Athena, Yunani pada 21-22 September 2022. Anggota tim pengkaji dari Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung (SF-ITB) Rahmana Emran Kartasasmita menjelaskan kajian tersebut bertujuan untuk mengetahui sejauh mana profil risiko dari produk tembakau yang dipanaskan dibandingkan dengan rokok kretek.

“Produk tembakau yang dipanaskan sudah mulai beredar di Indonesia. Oleh karena itu, diperlukan kajian literatur ilmiah yang komprehensif untuk mempelajari aspek manfaat keamanan dari produk ini,” kata Emran kepada wartawan baru-baru ini.

Dalam kajian literatur ilmiah ini, SF-ITB melakukan pencarian data karakterisasi bahaya untuk senyawa dengan nilai ambang (non-karsinogenik dan karsinogenik-non genoktosik) dan tanpa nilai ambang keamanan (karsinogenik genotosik). Karakterisasi ini berdasarkan Health Based Guidance Values (HBGV) yang terpilih sebagai senyawa berbahaya dan berpotensi berbahaya (harmful and potentially harmful constituents atau HPHC).

Lalu, dilanjutkan dengan karakterisasi untuk non-karsinogenik dan substansi karsinogenik. “Secara umum, tingkat risiko paparan atau zat senyawa penanda yang berasal dari produk tembakau yang dipanaskan lebih rendah dibandingkan dengan rokok,” ujarnya.

Selain itu, Emran meneruskan, karakteristik paparan senyawa HPHC dari produk tembakau yang dipanaskan lebih rendah daripada rokok. HPHC merupakan senyawa yang dapat menimbulkan risiko terhadap kesehatan bagi orang-orang yang terpapar oleh asap rokok. Tidak hanya perokok aktif, namun orang-orang di sekitar perokok juga dapat terpapar HPHC, sehingga risiko ini perlu dikurangi.

Tetap Ada Risiko

Ia menekankan produk tembakau yang dipanaskan tidak sepenuhnya bebas risiko. Tapi, berdasarkan kajian ilmiah yang ada, produk tembakau yang dipanaskan secara komparatif lebih rendah risikonya daripada rokok.

“Oleh karena itu, produk tersebut perlu diteliti lebih lanjut secara eksperimental oleh pihak-pihak yang terkait,” tegas Emran.

Dengan fakta tersebut, dia mengharapkan semakin banyak penelitian terhadap produk tembakau yang dipanaskan. Sebab, saat ini penelitian mengenai produk tersebut masih minim di Indonesia.

“Saya mengajak seluruh kalangan, mulai dari akademisi hingga peneliti lainnya, untuk melakukan penelitian ini dan melakukan kajian lebih lanjut dari hasil temuan kami. Hasil kajian tersebut dapat dijadikan awalan untuk memperkaya teks akademik bagi pengambil kebijakan, peneliti lain, serta untuk pemahaman masyarakat umum,” tutupnya.

 

Via jawapos.com

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *