Anggota Militer AS di Bawah Usia 21 Tahun Diperbolehkan Kembali Menggunakan Produk Tembakau

News | Minggu, 25 Juli 2021

Anggota militer AS yang berusia di bawah 21 tahun akan kembali diizinkan untuk membeli dan menggunakan produk tembakau di pangkalan militer berdasarkan proposal yang diajukan oleh Senator Tom Cotton.

Pada akhir 2019, Kongres mengesahkan undang-undang yang menaikkan usia minimum federal untuk membeli tembakau dari 18 menjadi 21 tahun. Musim panas lalu, komisaris militer mengakhiri semua penjualan produk tembakau kepada anggota militer di bawah 21 tahun. Meskipun begitu, pejabat militer mengakui bahwa mereka tidak akan secara ketat mengawasi penggunaan produk tembakau di antara pasukan di bawah umur.

Usulan Cotton akan membalikkan perubahan itu hanya untuk anggota militer. Setiap toko di Departemen Pertahanan AS yang menjual produk tembakau akan diizinkan untuk menjual kepada anggota militer berusia 18 tahun.

‚ÄúTembakau tidak merusak penilaian seseorang, jadi jika pasukan muda ingin merokok atau berenang pada shift malam atau jam tidak bertugas, mengapa politisi atau birokrat negara mengatur mereka?” kata Cotton.

U.S. Army
Di kalangan pasukan, vaping sekarang lebih populer daripada merokok.

Pejabat militer sangat melarang penggunaan produk tembakau dalam beberapa tahun terakhir, menghabiskan miliaran dolar untuk kampanye berhenti merokok. Sebuah studi federal tahun 2015 menemukan bahwa Departemen Pertahanan AS menghabiskan lebih dari USD 1,6 miliar (Rp 23,1 triliun) per tahun untuk perawatan medis terkait tembakau, rawat inap, dan kehilangan hari kerja.

(Via Military Times)

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *